by

Paska Idul Fitri Pekerja Dari Luar “Serbu” Bener Meriah

Redelong| lintasgayo.com – Setelah  lebaran Idul Fitri 1441 H/2020 M,  Bene Meriah “diserbu” pekerja dari luar daerah. Kedatangan pekerja dari luar itu telah mengundang keresahan masyarakat saat negeri ini dilanda corona virus.

Dikabarnya pekerja dari luar itu jumlahnya mencapai ratusan.  Tidak tertutup kemungkinan angka pekerja dari luar daerah itu akan meningkat. Para pekerja itu langsung melakukan aktifitasnya, tanpa terlebih dahulu melakukan isolasi mandiri.

Banyaknya pekerja dari luar ini  belum melakukan isolasi mandari, dibenarkan Zulkilfli Burhanuddin, public safety center (PSC) 119 Bener Meriah. Menurutnya, tanpa mendahului kebijakan pimpinan daerah, Kadis Kesehatan, atau jubir Covid-19, para pekerja ini harus melakukan isolasi mandiri.

Menurut informasi yang berhasil dihimpun, para pekerja yang datang dari Sumatera Utara ini, 38 orang mengerjakan proyek pembangunan proyek di Bener Meriah. 20 orang pekerja yang membangun jembatan Ali-Ali Pintu Rime Gayo, jalan Takengon- Biruen.

Menurutnya,  seharusnya pekerja tersebut belum boleh  langsung berintraksi atau bekerja. Mereka seharusnya terlebih dahulu melakukan isolasi mandiri selama 14 hari sesuai protokol kesehatan.

“Para pekerja ini ada yang membawa surat keterangan sehat dari klinik Pratama Anugrah, alamat Jln.Gumba No 6 Kelurahan Cengkeh Turi Binjai Utara yang ditanda tangani oleh dr juliana sebagai Dokter yang memeriksa,” jelasnya.

Namun, kata Zulkifli,  keterangan tersebut bukan hasil rapid test. Apakah surat ini sudah cukup sehingga tidak ada lagi isolasi secara mandiri.

Tim PSC 119 ini bersama tim satgas tugas gugus Covid-19 Bener Meriah melakukan pengecekan, Sabtu  (30/05/2020) terhadap tenaga kerja yang baru datang dari Sumatra Utara ini.

Pihaknya melakukan pengecekan suhu terhadap para pekerja ini. Hasil pengecekan suhu tubuhnya normal. Namun walau suhu tubuhnya normal, sesuai dengan SOP kesehatan Covid-19, mereka harus melakukan isolasi mandiri selama 14 hari.

“Isolasi mandiri dilakukan untuk menjaga dan mewaspadai menyebarnya wabah. Aturan memang demikian. Siapapun yang datang dari luar harus dilakukan isolasi mandiri. Ini demi keselamatan semuanya,” sebut Zulkifli kepada media ini. ( Putra Mandala/LG 01)

Comments

comments

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News