by

Ahmed Seorang Muslim, Wali Kota Rotterdam dan Mengagumi Jokowi

Singapura – Seorang muslim bisa menjadi wali kota di Belanda, tepatnya di kota Rotterdam. Adalah sosok Ahmed Aboutaleb, pria keturunan Maroko ini didaulat warga Rotterdam menjadi pemimpin kota mereka. 

Ditemui di sela-sela pertemuan konferensi wali kota dunia di Singapura, Ahmed menyapa ramah. Dia ternyata banyak tahu soal Indonesia dan salah satunya soal Jokowi

Sosok Jokowi amat berkesan di hati Ahmed Aboutaleb. Ahmed spontan menyebut nama Jokowi ketika menyinggung soal demokrasi dan isu minoritas di negaranya, Belanda.

“Aku enggak pernah ketemu dengan orang yang sederhana tapi sangat visioner seperti dia (Jokowi). Dia mengambil wakilnya yang beragama Kristen, yang mana itu adalah bagian dari minoritas di sebuah negara berpenduduk Islam terbesar, seperti Indonesia,” kata dia dalam bahasa Inggris.

Hal ini disampaikan dia ketika berbincang santai dengan detikcom di Marina Bays Sand, Singapura, Selasa (3/6/2014). Ahmed diundang sebagai delegasi dalam pertemuan wali kota dan gubernur sedunia, World Cities Summit Mayor Forum 2014.

Ahmed, merupakan warga Belanda kelahiran Maroko. Sebagai seorang muslim, Ahmed mengaku dia juga menghadapi tantangan yang tak kalah besar ketika maju dalam pemilihan. Hal ini sama dengan kondisi Jokowi ketika memutuskan menggandeng pasangannya, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dalam Pilgub 2012.

Menurutnya, seorang minoritas bisa memimpin kota Metropolitan seperti Jakarta, adalah tanda kemajuan demokrasi. Dan Jokowi telah melakukannya bersama Ahok. 

“Dia (Jokowi) melakukan hal yang simple, tapi dia membawa demokrasi. Sama seperti Gandhi, dia bilang ke pengikutnya yang Hindu agar membiarkan pemimpin muslim memimpin India,” kata dia.

Ahmed mengaku pernah bertemu Jokowi sekali, waktu berkunjung ke Balai Kota DKI Jakarta, tahun lalu. Pada saat itulah, dia mendengar dan melihat sendiri bagaimana gaya Jokowi memimpin kota. Ahmed juga menyatakan ada banyak kesamaan dirinya dengan Jokowi.

“Dia jadi inspirasi bagi banyak orang. Aku melihat cerminan diriku ada pada kepribadiannya. Sama sederhana, sama-sama berlatar pengusaha mebel. Dia jadi gubernur dan akan ikut pemilihan persiden. Aku mengagumi itu. Dia sangat peduli dan kerja untuk melayani masyarakatnya, mengurus transportasi publik. Dan jujur, bagiku dia mirip seperti Gandhi di India,” bebernya. (Detik)

Comments

comments

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News