[Cerpen] Awal Aku Berjilbab

By on Friday, 25 January 2013

 Irama Br Sinaga*

“Aku dilahirkan sebagai wanita yang biasa. Tiada apa yang istimewa untuk dibanggakan. Namun aku punya naluri untuk menjadi wanita hebat. Wanita yang boleh menjadi penghuni syurga nanti. Insyaallah. Walau akalku setipis belahan rambut. Akan ku tebalkan ia dengan ilmu. Impianku untuk melengkapkan diri dengan ilmu dan taqwa”. Itulah kata-kata yang diungkapkan oleh bidadari yang berparas sederhana namun anggun dan menyejukkan bila melihat senyumannya.

Berawal dari lima tahun yang lalu, saat dia masih duduk di kelas 2 SMA. Saat itu seperti biasanya, setiap hari jum’at selesai sekolah dia selalu ikut pengajian di Masjid belakang sekolah. Disana dia sering mendengarkan pengajian tentang kebaikan, Aqidah dan tentang sejarah-sejarah Nabi. Namun kali ini topik yang diangkat tentang kewajiban menutup aurat bagi perempuan. Gadis yang disapa Rama ini lahir di pelosok Desa Singkil, 11 Juli 1991. Dia memiliki orang tua yang begitu sibuk dengan dagang dan tani, dan dia juga memiliki empat lelaki tangguh dan gagah yang selalu memperhatikan dan memanjakannya. Tidak heran lagi kalau Rama sedikit tomboi dan kurang suka dimanjakan. Gadis bungsu ini juga memiliki sifat ramah sehingga banyak teman sejawatnya yang suka bergaul dengannya.

Rama sangat dekat dengan guru Biologi di SMA nya. Dia selalu mendengarkan nasehat-nasehat guru tersebut. Pada suatu hari guru tersebut bertanya pada Rama. “Apa tujuan hidup Rama di dunia ini?”. Rama tidak langsung menjawab dia hanya terdiam dan memandangi wajah sang guru. Tidak lama, guru tersebut bertanya lagi “Rama apa kamu sudah siap bila malaikat Izrail mencabut nyawamu sekarang? dosa-dosa apa saja yang telah Rama lakukan selama ini? Dunia hanya sementara, dunia hanya tempat persinggahan, dan dunia adalah ladang bagi manusia, serta dunia penuh cobaan. Rama hanyalah insan biasa yang tak kenal aturan-aturan agama, dia hidup bagaikan air mengalir. Hari-harinya selalu ceria seperti tak pernah merasakan penderitaan. Apa yang dia pinta selalu dikabulkan oleh orangtua dan empat abangnya.

Masa remaja adalah masa yang penuh misteri, Rama seorang manusia yang memiliki hati yang lembut namun tegas kini bimbang antara memakai jilbab atau tidak. Rama tidak yakin kalau menggunakan jilbab akan abadi, karena dia memiliki banyak teman laki-laki dari pada perempuan dan dia tidak banyak memiliki rok dan jilbab. Keadaan itu membuat dia bingung dan akhirnya dia memutuskan untuk pergi kerumah gurunya.

Manusia hanya bisa berencana namun Allah yang menentukan. Sesampainya di rumah guru, Rama langsung bertanya, “Bu, apa aku pantas menggunakan jilbab?”. Pertanyaan yang singkat namun penuh makna. Gurunya tersenyum dan bertanya kembali “Apa yang membuat Rama tidak  pantas menggunakan jilbab?” Rama terkejut karena bukan jawaban yang dia terima malah pertanyaan yang dilontarkan. Dia menjawab pertanyaan guru dengan suara yang kecil, sepertinya dia malu mengatakan “Ibu tahukan, Rama orangnya seperti apa, Rama merasa tidak pantas karena…”. Dia menghentikan kalimatnya.

“Ibu mengerti apa yang Rama maksudkan”

Guru tersebut langsung beranjak menuju kamar dan mengambil sebuah buku yang berjudul “Hijab dalam Alqur’an dan Hadist”. Lalu diberikan dan disuruh baca sampai habis.

Rama pun pulang kerumah dengan kereta King milik abangnya dan memakai celana pendek dan baju kaos, sekilas kita lihat dari samping seperti laki-laki namun itulah Rama yang memiliki dua jiwa. Malam itu minggu, tak seperi biasanya kali ini Rama lebih memilih dirumah membaca buku yang diberikan gurunya dari pada keluyuran dengan kawan sejawatnya. Awalnya Rama adalah orang yang paling malas membaca apalagi membaca tentang agama namun suatu kelebihan Rama bukanlah siswa yang bodoh dikelasnya, setiap semester dia mendapat rangking dua dan saat semester dua di kelas dua dia pernah ikut olimpiade Sain di tingkat Provinsi, sebelumnya Rama menang di Kabupaten.

            Jam menunjukkan pukul sepuluh malam, Rama masih larut membaca buku yang berisikan seputar aurat perempuan, dalam buku tersebut mengatakan bahwa mengenai jilbab, Allah SWT telah berfirman yang artinya :

Hai Nabi katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu’min, ’Hendaklah mereka mengulurkan jilbab-jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’ (QS Al-Ahzab : 59).

Rama bingung dengan ayat tersebut, dia melanjutkan membaca buku tersebut. Pakaian muslimah yang memenuhi syariah sesuai Al-Qur’an dan Sunnah adalah sebagai berikut  :

  • Menutupi seluruh badan

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman :

Katakanlah (ya Muhammad) kepada wanita-wanita yang beriman: hendaklah mereka menundukkan pandangan mata dan menjaga kemaluan mereka, dan jangan menampakkan perhiasan mereka kecuali apa yang biasa nampak darinya. Hendaklah mereka meletakkan dan menjulurkan kerudung di atas kerah baju mereka (dada-dada mereka)… (An-Nuur: 31)

  • Tebal tidak tipis

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda :

Akan ada nanti di kalangan akhir umatku para wanita yang berpakaian tapi hakikatnya mereka telanjang…

bersabda ; Kemudian Beliau Shallallahu ‘alaihi wassalam

“…laknatlah mereka karena sesungguhnya mereka itu terlaknat”. Kata Ibnu Abdil Baar: “Yang dimaksud Nabi Shallallahu ‘alaihi wassalam dalam sabdanya (di atas) adalah para wanita yang mengenakan pakaian dari bahan yang tipis yang menerawangkan bentuk badan dan tidak menutupinya maka wanita seperti ini istilahnya saja mereka berpakaian tapi hakikatnya mereka telanjang”. (HR. Ath Thabrani)

  • Lebar tidak sempit

“Usamah bin Zaid berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam memakaikan aku pakaian Qibthiyah yang tebal yang dihadiahkan oleh Dihyah Al Kalbi kepada beliau maka aku memakaikan pakaian itu kepada istriku. Suatu ketika Beliau Shallallahu ‘alaihi wassalam bertanya: “Mengapa engkau tidak memakai pakaian Qibthiyah itu?” Aku menjawab: “Aku berikan kepada istriku”. Beliau berkata : “Perintahkan istrimu agar ia memakai kain penutup setelah memakai pakaian tersebut karena aku khawatir pakaian itu akan menggambarkan bentuk tubuhnya”. (Diriwayatkan oleh Adl Dliya Al Maqdisi, Ahmad dan Baihaqi dengan sanad hasan, kata Syaikh Al-Albani t dalam Jilbab, hal. 131)

  • Tidak diberi wangi-wangian

Karena Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda :

Wanita mana saja yang memakai wangi-wangian lalu ia melewati sekelompok orang agar mereka mencium wanginya maka wanita itu pezina.” (HR. An Nasai, Abu Daud dan lainnya, dengan isnad hasan kata Syaikh Al-Albani dalam Jilbab, hal. 137)

  • Tidak menyerupai pakaian laki-laki

Abu Hurairah mengatakan: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam melaknat laki-laki yang memakai pakaian wanita dan wanita yang memakai pakaian laki-laki”. (HR. Abu Daud, Ibnu Majah dan lainnya. Dishahihkan Syaikh Al-Albani dalam Jilbab, hal. 141)

  • Tidak menyerupai pakaian wanita kafir

 “Siapa yang memakai pakaian untuk ketenaran di dunia maka Allah akan memakaikannya pakaian kehinaan pada hari kiamat kemudian dinyalakan api padanya”. (HR. Abu Daud, Ibnu Majah dengan isnad hasan kata Syaikh Albani dalam Jilbab, hal. 213)

Sesungguhnya Allah menciptakan wanita sebagai makhluk yang indah, hendaknya kita mensyukuri keindahan kita dengan wujud menutupnya dengan pakaian takwa. Rama membacanya hingga habis namun hanya dapat membaca tidak mampu untuk memahami. Malampun kian larut selesai membaca Rama langsung tertidur lelap seakan-akan apa yang dia baca berlalu begitu saja.

Matahari tak pernah lupa menyinari dunia, pagi ini Rama berangkat cepat dan bertujuan untuk menjumpai gurunya sebelum bel berbunyi tanda masuk ruangan. Sesampainya di sekolah Rama langsung ke kantor dan menjumpai guru tersebut dan memberikan buku. Namun Rama tak langsung kembali ke ruangan dia beranya pada guru tersebut, “Bu, aku belum siap menggunakan jilbab”. dia menghentikan pernyataannya.

Guru itu langsung mendekat dan mengatakan “Hidup ini hanya sekali, kita hanya bisa berusaha, Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali seorang hamba itu yang mengubahnya sendiri, bila Rama menunggu siap, kapan siapnya? Bila Rama menunggu akhlak yang bagus mau sampai kapan? Syetan adalah musuh yang nyata bagi manusia, jadi syetan tidak akan pernah berhenti membujuk manusia hingga manusia itu mengikutinya. Naudzubillah, Rama bisa menutup aurat secara perlahan-lahan. Allah tidak melihat hasil namun Allah melihat usaha kita”.

Guru tersebut melanjutkan penjelasannya “Bila kita sudah menutup aurat dan tingkah laku kita belum baik, yakinlah Allah memberikan pahala menutup aurat dan dengan menutup aurat kita akan menjaga sikap dan tingkah laku kita”. Guru itu berhenti dan memandangi Rama

Rama hanya terdiam dan menganggukkan kepala “Ya bu, Rama mengerti dan faham apa yang ibu jelaskan, apakah Allah mengampuni dosa Rama bu?”.

Ibu itu tersenyum dan menjawab dengan lancang “Rama, Allah itu maha pengampun, bila Rama taubat dan tidak mengulangi kesalahan lagi dan berusaha selalu berbuat baik dan beribadah, Allah akan mengampuni dosa Rama”.

“Ya bu, Rama akan mencobanya, terimakasih ya bu atas nasehatnya”. Lalu Rama pergi menuju ke ruangan.

Sesampai di ruangan dia hanya diam dan merenungi hidupnya. Begitu banyak dosa-dosa yang selama ini dia perbuat. Dia hanya berharap semoga Allah mengampuni dosa-dosanya. Rama mulai menggunakan jilbab dan memakai rok, perjalanannya tidak semudah membalikkan telapak tangan. Banyak tantangan yang ditempuh dan terkadang juga dia membuka jilbab hingga dia menemukan hidayah itu saat memasuki perguruan tinggi di Institut Agama Islam. Disana ia bertemu dengan bidadari bersayap malaikat yang membawa dia ke dunia dakwah. Kuliah di perguruan tinggi negeri memberikan kebahagiaan tersendiri. Bukan hanya merupak impian dia sejak SMA, tetapi merupakan awal dimana rasa percaya diri dan kenyamanan dalam memakai jilbab meningkat dengan pesat. Salah satu yang sangat berpengaruh adalah banyaknya perempuan yang memakai jilbab disana. Bahkan, banyak diantara mereka yang patut dijadikan sebagai role model dengan kelebihan yang mereka miliki.

 Keyakinannya untuk terus memakai hijab yang pada saat itu udah mencapai fase dimana udah engga bisa diganggu gugat ,ternyatabukan hanya menimbulkan efek baik baginya, tetapi juga menciptakan tantangan tersendiri. Efek baik yang “sempat” terasa adalah ketika di awal masa perkuliahan, dia memutuskan untuk memakai jilbab hingga menutupi dada, seperti yang diajarkan Islam.

Saat pulang kampung keluarga dan saudara-saudaranya terkejut melihat perubahan Rama. Mereka tidak yakin dia bisa seperti itu karena dia tidak memilki latarbelakang pesantren. Saat teman-temannya bertanya kenapa dia bisa berubah, dia menjawab dengan singkat, “ini semua atas izin Allah, dan pakaian ini adalah cerminan bahwa kita adalah Islam”. Teman hanya diam dan mereka mulai menceritakan pengalaman selama berpisah dan berbagi informasi.

 —

Irama BRSIrama Br Sinaga, lahir di  Samardua. 11 Juli 1991 (Aceh Singkil). Mempunyai hoby membaca dan traveling dan bermotto La takhof, Innaka Antal a’la (jangan takut, sesungguhnya engkau yang paling unggul). Gadis alumni SMA N 1 SINGKOHOR ini sekarang tinggal di Banda Aceh dan menempuh pendidikan di Jurusan Komunikasi Islam.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.