Didong Jalu Gayo Lues

By on January 11, 2012
Didong-Jalu--Gayo-Lues-(1)
Suasana Didong Jalu Gayo Lues. (Foto M Zhahri)

.

Didong Jalu di Gayo Lues berbeda dengan Didong Jalu yang dikenal di 2 kabupaten Tanoh Gayo lainnya, Aceh Tengah dan Bener Meriah yang dimainkan sekitar 15-20 orang dengan duduk melingkar melantunkan syair-syair yang menyindir klub satunya dengan berbalas pantun. Setiap penampilan diselingi dengan tepukan diatas Bantal Didong guna meningkahi tepukan tangan pemain lainnya. Para pelantun syairnya disebut Ceh dan pembantu Ceh disebut Apit. Sementara para pengiring lantunan syair lagu dengan tepukan tangan dan bantal disebut Penepok yang dibagi lagi diantaranya bertugas sebagai peningkah tepukan.

Dalam tulisan hasil perjalanan ke Kabupaten berjuluk Negeri Seribu Bukit saat pergantian tahun 2011 ke 2012 lalu ini tidak kami rincikan dengan detil perbedaan atau persamaan kedua jenis seni yang sama dalam penamaan ini. Namun lebih kepada penulisan penjelasan salah seorang nenek (Anan: Gayo) yang dikenal masyarakat setempat memahami seluk beluk Didong Jalu Gayo Lues.

Namanya Anan Rabumah Inen Bakar, usianya kurang lebih sudah mencapai 70 tahun. Dia lahir  di Kampung Gunyak Kabupaten Gayo Lues dan kini tinggal di Kampung Bukit Kecamatan Blangkejeren.

Dijelaskan Anan Rabumah, Jum’at (6/1/2012), Didong Jalu Gayo Lues yaitu Didong yang dilakukan pada acara-acara tertentu seperti acara perkawinan atau Sunat Rasul.

Didong ini lazim dilaksanakan pada malam hari setelah shalat Isya yang dimainkan 2 (dua) regu.

Didong-Jalu-Anan-Rabumah-Inen-Bakar-(1)

Anan Rabumah Inen Bakar. (Foto M Zhahri)

Didalam Didong Jalu Gayo Lues hanya dimainkan oleh 2 orang Pegawe Didong (orang yang dianggap ahli dalam berseni Didong, Guru Didong). Mereka diundang dari 2 kampung yang berbeda, begitu juga dengan pesertanya mereka membawa Penyurak (tim pendukung-red) yang terdiri dari pemuda dan pemudi. Setiap Pegawe atau Guru Didong didampingi oleh penyurak yang berjumlah 20 orang atau lebih.

Penyurak gunanya untuk mendukung dan memberikan semangat kepada Pegawe Didong disela-sela melantunkan adi-adi (syair atau pantun-red). Didong disambut oleh penyurak sambil bertepuk tangan serta menggerakkan badan ke kiri dan ke kanan atau ke muka dan ke belakang seperti orang yang sedang berzikir.

Syair yang wajib dilantunkan atau Tabi ni Didong merupakan Syair yang wajib dilantunkan kedua Pegawe Didong secara bergantian.

Inti dari Didong ini adalah Mungune (teka teki-red). Teka teki ini dilakukan secara bergantian selama 15-30 menit atau lebih.

Aturan Mungune ini, pertama membuka pertanyaan masalah Syara’ agama dan kedua masalah adat istiadat Gayo. Tetapi harus melalui tahap Sidik (menyelidiki) terlebih dahulu, demikian juga nanti sebaliknya.

Dijelaskan Anan Rabumah, seorang Pegawe Didong ditentukan keahlian saat menjawab setiap pertanyaan dari Pegawe Didong yang menjadi lawannya terkait istilah dalam Didong (tali kune atau tali sidik).

Bila pertanyaan bisa di jawab oleh sang penanya maka si penjawab dinyatakan menang dalam Didong ini. Agar posisi mereka setara dengan Si Opat (Sarakopat) dalam struktur pemerintahan di Gayo, Pegawe Didong dituntut harus mengetahui dan menguasai seluk beluk adat istiadat dan hukum-hukum dalam Agama Islam.

Anan Rabumah menegaskan bahwa berseni Didong bukanlah acara untuk bermaksiat berdua-duaan seberu sebujang, minum-minuman keras.

Contohnya Rukun 13 shalat 5 waktu, para Pegawe Didong harus bisa menjelaskan dengan baik dalam syair-syairnya, serta contoh-contoh ilmu ketauhidan dan ilmu agama Islam lainnya yang mesti dikuasai dan diamalkan setiap ummat Islam.

“Orang Gayo dulu mengatakan ketimang nupet nguken nonton Didong, munupet dosanya turun temurun namun mendengarkan Didong ilmu pun bertambah, itu pun bila kita menyaring bait demi bait yang di ucapkan,” kata Anan Rabumah.

Menjadi Pegawe tidak semudah yang dibayangkan, katanya lagi. “Salah mengucapkan mendapat dosa,” katanya bernada mengingatkan para Pegawe Didong.

Didong sekarang, menurut Anan Rabumah kurang menerangkan masalah agama tapi kebanyakan menerangkan tentang kehidupan dunia saja.

Anan Rabumah menyayangkan Pegawe Didong sekarang jika dibandingkan dengan Pegawe Didong dahulu.

Umumnya Pegawe Didong menjadi Tengku karena mereka mengusai adi-adi atau sya’ir yang membahas tentang Agama. Kegunaan Didong Jalu dulunya untuk berdakwah menyampaikan dan menceritakan tentang Agama Islam yang di bawa Rasullulah SAW kepada masyarakat dan juga menyampaikan adat istiadat dan budaya, namun kini perubahan Didong Jalu hanya sekedar meramaikan acara-acara yang diadakan masyarakat Gayo, papar Anan Rabumah dengan nada miris.

“Lihat sendiri bagaimana sudah perubahan Didong Jalu sekarang, bagaimana kita mengembalikan jati diri kita selaku Urang Gayo,” keluh Anan Rabumah mengakhiri keterangannya.

(M. Zhahri/03)

.

Komentar Via Facebook

13 Comments

  1. Pingback: wedding photographer in houston

  2. Pingback: go here

  3. Pingback: Mark Wintsoman

  4. Pingback: wall decor ideas

  5. Pingback: montaż klimatyzacji warszawa

  6. Pingback: suknie ślubne łódź

  7. Pingback: click here

  8. Pingback: bad credit auto finance

  9. Pingback: WYPOZYCZALNIA SAMOCHODOW GDANSK LOTNISKO

  10. Pingback: Singapore New Condo

  11. Pingback: miknhgvfrfgjihjhdytt

  12. Pingback: gravel marks

  13. Pingback: breastpin bemud bergalith

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>